Ahad, 3 Mac 2013

Terima Kasih Awak

Berjalan-jalan bersama Pak Man,
   Bersama menuju ke kedai kopi;
Terima kasih saya ucapkan,
   Atas kebaikan yang sudi diberi.


Terima kasih : ucapan yang ringkas, tapi tak ramai yang mengucapkannya.

Ucapan terima kasih, secara psikologinya mampu menggembirakan hati manusia. Meskipun tak semua orang mengharapkan balasan terima kasih, namun orang yang diberi penghargaan terima kasih ini biasanya terdorong untuk terus menyalurkan dan menyumbangkan bantuan.


Sekiranya kita sudi untuk menjengah buku karangan Al-Haisami yang bertajuk "مجمع الزوائد" pastinya kita akan menemui satu bab yang dinamakan “Bab berterima kasih pada kebaikan dan membalas budi kepada yang berbudi” (باب شكر المعروف ومكافأة فاعله ) .

Islam ini begitu indah dan mengajar para penganutnya untuk memperindahkan budi bahasa. Adalah tidak wajar bagi seorang Islam untuk tidak berterima kasih atas budi baik yang ditaburkan oleh orang lain kepadanya.

Walaupun Islam menuntut setiap orang Islam melakukan amal kebaikan dengan ikhlas namun Islam amat prihatin dalam menyuruh mereka yang menerima budi baik orang lain agar berterima kasih. Dalam satu hadis riwayat Imam Tirmizi ada menyatakan:
" من لم يشكر الناس لم يشكر الله"
Barangsiapa yang tidak berterima kasih kepada manusia maka dia tidak berterima kasih kepada Allah.

Hadis ini, menurut pandangan Imam Tirmizi ialah hasan sahih. Maksudnya hadis ini terpakai dan kita perlu mengamalkannya. Oleh itu apakah cara terbaik untuk kita berterima kasih kepada orang lain.

Disini biarlah saya petik satu hadis hasan yang diriwayatkan oleh Imam Tirmizi dalam sunannya yang berbunyi:
"من صنع إليه معروف فقال لفعله جزاك الله خيرا فقد أبلغ في الثناء"
“Barangsiapa yang dilakukan kepadanya kebaikan maka katakanlah kepada pelaku tersebut moga Allah memberikan kamu kebaikan maka sesungguhnya dia telah memberikan pujian yang terbaik”

Hadis ini menurut syarah didalam buku " تحفة الأحوذي" menjelaskan bahawa ucapan "جزاك الله خيرا" diucapkan setelah kita tidak mampu membalas budi yang baik yang diberikan.

Lafaz terima kasih seperti yang dinyatakan dalam hadis adalah yang paling baik sekiranya kita tidak mampu membalas budi baik orang yang berbudi kepada kita. Sewajarnya andai kita lemah untuk membalas kembali budi tersebut kita pohonkan kepada Allah yang Maha Agung untuk menganugerahinya dengan kebaikan didunia dan akhirat. Akhir sekali saya ingin memetik kata ulamak

“Jika tanganmu tiada daya membalas budi maka dipanjangkanlah lidahmu untuk berterima kasih dan mendoakannya”

Ingatlah pepatah melayu ada menyebut:
“Orang berbudi kita berbahasa”

Biasakan dirimu untuk mengucapkan terima kasih.
Jom sama-sama jadi baik, tabarakallah ^_^

4 ulasan:

Yumida Huda berkata...

nice sharing
sronok klo jumpe org yg baik ati nih..perkataan tq x lekang dri bibir..

follow sini..jemput ke blog yumida

Yumida Huda berkata...
Ulasan ini telah dialihkan keluar oleh pentadbir blog.
syahirah berkata...

dulu ada buat entry pasal terima kasih gak.
nak baca ?

http://seindahnostalgiasemalam.blogspot.com/2013/02/terima-kasih-ku-ucapkan-padamu.html

Nurul Jannah berkata...

@Yumida Huda:kan! sejuk je hati bila bercakap dengan orang yang berbudi bahasa ni=)

@syahirah:baru tengok tadi..wah,bahasa berpuitis^_^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
✿ Personal Blog : Copyright 6/12/2012 © Design By Nurul Jannah Binti Ahmad ✿